Harimau

Harimau (Tiger) dikenal sebagai kucing terbesar, adalah binatang carnivora (pemakan daging), pada dasarnya ukurannya seukuran dengan singa, namun memiliki bobot sedikit lebih berat dari singa. Setiap subspecies harimau memiliki karakteristik yang berbeda. Pada umumnya harimau jantan memiliki berat antara 180 dan 320 kg dan betina berbobot antara 120 dan 180 kg. Panjang jantan antara 2,6 dan 3,3 meter, sedangkan betina antara 2,3 dan 2,75 meter. Diantara subspesies yang masih bertahan hidup, Harimau Jawa adalah yang paling kecil, sedangkan Harimau Siberia yang paling besar ukuran tubuhnya. Tetapi menurut penelitian terakhir terbukti bahwa Harimau Bengal ternyata memiliki ukuran lebih besar dari Harimau Siberia.

Loreng pada kebanyakan harimau bervariasi dari coklat ke hitam. Bentuk dan kepadatan lorengnya berbeda-beda subspesies satu dengan yang lain. Pola loreng unik setiap harimau dapat digunakan untuk membedakan satu sama lain, mirip dengan fungsi sidik jari yang digunakan untuk mengindentifikasi orang.

Scientific classification
Kingdom:Animalia
Phylum:Chordata
Class:Mammalia
Order:Carnivora
Family:Felidae
Genus:Panthera
Species:P. tigris
Subspecies:



Subspecies
Ada sembilan subspesies harimau dalam genus Panthera. Tiga subspescies harimau telah dianggap punah.

1. Harimau Indochina (Panthera tigris corbetti, Mazak, 1968)
Terdapat di kawasan hutan hujan dan padang rumput Kamboja, Republik Rakyat Cina, Laos, Myanmar, Thailand, dan Vietnam. 
Harimau IndochinaIndochina Tiger atau Corbett's Tiger (Panthera tigris corbetti) adalah subspesies harimau yang ditemukan di Kamboja, Laos, Myanmar, Thailand, dan Vietnam dan sebelumnya di Cina. Dulunya Harimau di Semenanjung Malaysia diklasifikasikan sebagai Harimau Indocina, baru-baru ini direklasifikasi sebagai subspesies yang terpisah, yaitu Harimau Malayan (Panthera tigris jacksoni). Nama "Corbett" berasal dari nama ilmiah dari subspesies, Panthera tigris corbetti, yang dinamai untuk menghormati Jim Corbett. Harimau Indochina tidak ada terlihat di Cina sejak tahun 2007, dan diperkirakan spesimen terakhir dibunuh dan dimakan oleh seorang pria, sekarang dihukum 12 tahun dan dipenjara karena kejahatan itu. Tetapi di Kamboja, Laos, Myanmar, Thailand, dan Vietnam, Harimau Indochina ini masih bertahan hidup.
Harimau Indocina jantan panjang tubuh rata-rata 2,55-2,85 meter, berat 150-195 kilogram. Individu jantan Harimau Indocina yang besar pernah mencapai berat lebih dari 250 kg. Sedangkan betina rata-rata sepanjang 2,30-2,55 m, berat 100-130 kg. 
Habitat Harimau Indochina berada di hutan terpencil di daerah pegunungan berbukit, yang sebagian besar berada di sepanjang perbatasan antar negara. Area ini dibatasi dan ahli biologi diberikan izin terbatas untuk survei lapangan. Akibatnya relatif sedikit yang diketahui informasi tentang status Harimau Indochina ini di alam liar. Betina Harimau Indocina melahirkan dua atau tiga anaknya pada suatu waktu.
Harimau Indocina memangsa binatang liar mulai ukuran menengah sampai berukuran besar seperti rusa, babi liar dan banteng. Namun, akibat perburuan liar sebagian besar satwa liar telah langka dan punah seperti kouprey dan rusa Schomburgk. Akibatnya harimau terpaksa mencari mangsa yang lebih kecil, seperti rusa kijang, landak, kera, babi dan musang. Mangsa kecil dengan sendirinya hampir tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan energi dari karnivora besar seperti harimau. Perkiraan jumlah Harimau Indocina saat ini bervariasi antara 420 sampai 1.000 ekor.

2. Harimau Bengal (Panthera tigris tigris, Linnaeus, 1760)
Penyebaran: Kawasan hutan hujan dan padang rumput Bangladesh, Bhutan, Republik Rakyat Cina, India, dan Nepal.
Panjang total tubuh, termasuk ekor, jantan 270-310 cm, sementara betina 240-265 cm. Ekor 85-110 cm. Berat jantan adalah 221,2 kg, sedangkan betina 139,7 kg.  
Harimau Bengal
Harimau BengalHarimau Benggala atau Royal Bengal Tiger (Panthera tigris tigris), merupakan subspesies harimau asli India, Bangladesh, Nepal dan Bhutan, dan telah diklasifikasikan sebagai terancam punah oleh IUCN karena populasi diperkirakan kurang dari 2.500 individu dengan kecenderungan menurun . Dengan populasi diperkirakan 1.706 di India, 200 di Bangladesh, 155 di Nepal dan 67-81 di Bhutan. 
Jantan Harimau Bengal dari India bagian utara adalah lebih besar dari harimau Siberia dengan panjang terbesar tengkorak 332-376 mm. Di India utara dan Nepal, yang jantan memiliki berat rata-rata 235 kg, dan betina 140 kg. Penelitian terbaru dari berat tubuh dari subspesies harimau menunjukkan bahwa harimau Bengal rata-rata lebih besar dari harimau Siberia. Auman Harimau Bengal sangat nyaring, dapat terdengar sampai 3 km jauhnya.
Harimau Bengal adalah karnivora obligat. Mereka lebih suka berburu mangsa besar seperti kerbau, babi hutan, dan kadang-kadang rusa, kijang dan lutung. Mangsa kecil seperti landak, kelinci dan merak juga menjadi bagian mangsa yang kecil. Mereka juga memangsa ternak penduduk lokal. Harimau Bengal juga memangsa predator lainnya, seperti macan tutul, srigala, rubah, buaya dan beruang hitam. Gajah dewasa dan badak terlalu besar untuk berhasil ditangani oleh harimau, tapi seperti peristiwa langka yang luar biasa telah dicatat. Pemburu India dan naturalis Jim Corbett menggambarkan sebuah insiden di mana dua harimau bertempur dan membunuh seekor gajah jantan besar. Jika terluka, tua atau lemah, atau mangsa normal mereka menjadi langka, maka dapat menyerang manusia dan menjadi pemakan manusia. 

3. Harimau Cina Selatan (Panthera tigris amoyensis, Hilzheimer, 1905)
Tinggal di kawasan hutan hujan dan padang rumput tengah wilayah Selatan Republik Rakyat Cina.
Harimau Cina SelatanAmoy TigerXiamen Tiger atau South China Tiger (Panthera tigris amoyensis), atau Xiamen Tiger, adalah subspesies harimau asli hutan Cina Selatan. Harimau Cina Selatan merupakan populasi yang kecil dan paling kritis terancam punah dari semua subspesies harimau yang masih hidup. Para ahli berpendapat bahwa ada kurang dari 20 ekor dari harimau yang tersisa di alam, dan perkiraan bahwa mungkin akan punah dalam beberapa dekade berikutnya. Pada bulan Oktober tahun 2007, departemen kehutanan Zhenping County, Shaanxi mempublikasikan foto-foto dari Panthera tigris amoyensis di habitat aslinya.
Harimau Cina Selatan dianggap sebagai "induk" dari segala harimau, subspesies dari mana semua harimau lainnya berada. Harimau Cina Selatan saat ini tercatat sebagai salah satu dari 10 dunia hewan paling terancam punah.
Harimau Cina Selatan adalah salah satu dari subspesies harimau berukuran terkecil. Harimau Cina Selata memiliki panjang tubuh sekitar 2,6 m dari kepala sampai ke ekor dengan berat sekitar 150 kg. Betina lebih kecil, berukuran sekitar 2,3 m. Harimau Cina Selatan beratnya sekitar 110 kg. Garis-garis loreng Harimau Cina Selatan sangat berbeda dibandingkan dengan Harimau Bengal dan Harimau Siberia.
Harimau Cina Selatan, seperti semua subspesies harimau lainnya, adalah karnivora murni. Harimau Cina Selatan memilih mangsa berkisar antara 30 sampai 400 kg dan telah dikenal sering menyerang ternak seperti sapi dan kambing di masa lalu ketika populasi mereka jauh lebih tinggi. Harimau Cina Selatan ahli dalam berburu dan akan mengikuti mangsanya selama berjam-jam. Harimau Cina Selatan memiliki kecepatan rata-rata sekitar 35 mph, lebih cepat daripada kebanyakan spesies mangsa, tetapi mereka tidak memiliki stamina yang cukup untuk mempertahankan kecepatan mereka untuk jarak yang panjang. Kucing besar ini membunuh mangsa mereka dengan gigitan ke belakang leher (biasanya untuk mangsa menengah) atau di tenggorokan sampai mangsa mati lemas. Harimau Cina Selatan dapat memakan hampir semua hal, dari serangga kecil sampai mangsa besar. Banyak manusia menjadi korban karena serangan Harimau Cina Selatan di masa lalu dan dikenal sebagai "pemakan manusia" saat populasi mereka masih tinggi.
Harimau Cina Selatan, sebelumnya populasinya berlimpah di hutan subtropis dataran tinggi Cina Selatan. Saat ini hanyalah tinggal populasi kecil dan tersebar di sepanjang perbatasan pegunungan antara propinsi. 

4. Harimau Siberia (Panthera tigris altaica, Temminck, 1884)
Harimau Siberia (Panthera tigris altaica) dikenal sebagai Amur TigerUssuriHarimau Timur Laut China, atau Harimau Manchuria. Harimau Siberia tinggal di kawasan hutan hujan dan padang rumput Cina, Korea Utara, dan Asia Tengah di Russia.
Harimau Siberia merupakan subspesies harimau yang menghuni wilayah pegunungan terutama Sikhote Alin dengan subpopulasi kecil di provinsi barat daya Primorye di Timur Jauh Rusia. Pada tahun 2005, terdapat 331-393 ekor dewasa-Harimau Siberia di wilayah ini, dengan penduduk dewasa berkembang biak dari sekitar 250 individu. Populasi telah stabil selama lebih dari satu dekade karena upaya konservasi intensif, tapi survei yang dilakukan parsial setelah 2005 menunjukkan bahwa populasi harimau Rusia menurun.
Harimau Siberia bersama dengan Harimau Kaspia dan Harimau Bengal merupakan subspesies harimau hidup terbesar di antara subspesies lain yang pernah ada.
Analisis Phylogeographic dengan subspesies harimau yang masih ada menunjukkan bahwa kurang dari 10.000 tahun yang lalu nenek moyang Harimau Siberia dan Harimau Kaspian menjelajah Asia Tengah melalui Jalan Sutra dari China bagian timur kemudian melintasi Siberia timur untuk menetap di Timur Jauh Rusia.
Harimau Siberia jantan biasanya ukuran panjang tubuh 270-330 cm dan berat 180-306 kg, betina ukuran 240-275 cm dan berat 100-167 kg. Jantan terbesar pernah diukur sepanjang 350 cm. Di Turkistan, Harimau Siberia jantan memiliki panjang tubuh 270 cm. Betina lebih kecil, biasanya berkisar antara 160-180 cm. Berat maksimum 240 kg. Pernah tercatat jantan sangat besar beratnya mencapai 384 kg. Dalam sebuah kasus, seekor Harimau Siberia jantan ditembak di Sikhote-Alin Mountains pada tahun 1950 seberat 384 kg dengan panjang 3,48 m. Dalam penangkaran Harimau Siberia pernah mencapai berat hingga 465 kg, seperti kasus Harimau "Jaipur".
Harimau Siberia berada dalam lingkup geografis di Timur Jauh Rusia dari selatan ke utara sejauh hampir 1.000 km di sepanjang Primorsky Krai Khabarovsk dan ke selatan Krai timur dan selatan sungai Amur. Juga di pegunungan Manchuria Timur, melintasi ke Rusia dari China di beberapa tempat di barat daya Primorye. Di kedua daerah, puncak umumnya 500 sampai 800 m di atas permukaan laut, mencapai 1.000 m atau lebih. Habitat kunci bagi Harimau Siberia adalah hutan pinus berdaun lebar. Mangsa utama Harimau Siberia adalah rusa merah, babi hutan, rusa Sika, rusa Telur, rusa Manchuria, rusa Kesturi dan ghoral. 
Mangsa Harimau Siberia di Turkmenia, Uzbekistan dan Kazakhstan terutama babi hutan, serta rusa Bactrian. Di Amu Darya kadang-kadang harimau memangsa serigala emas, kucing hutan, lynx, dan dholes. Di Zhana-Darya dan di sekitar Laut Aral di Kazakhstan, Harimau Siberia memangsa babi hutan, di Saiga memangsa kijang Goitered, kuda liar, keledai liar Mongolia dan argali. Di Tajikistan dan wilayah lain di Asia Tengah, serta Kazakhstan, harimau sering menyerang anjing, kuda dan unta Bactrian serta di Baikal, Harimau Siberia memangsa babi hutan, rusa roe, rusa Manchuria, rusa Wapiti dan ternak. Di wilayah Amur, Harimau Siberia memangsa Red Deer dan Wild Boar. Selain itu juga memangsa rusa Manchuria, rusa Wapiti, rusa Telur Siberia, rusa Sika, rusa Kesturi dan goral. Juga mangsa yang lebih kecil seperti lagomorphs (kelinci, dan pikas) dan ikan, termasuk ikan salmon serta Beruang Coklat dan Beruang Hitam ketika terjadi kelangkaan makanan.
Harimau Siberia sebagian besar terbatas pada pegunungan rendah. Habitat yang paling umum adalah lembah sungai gunung dan hutan pinus dan ek, serta pegunungan yang penuh dengan semak gugur atau di kebun ek atau pohon kacang dan hutan cemara, daerah berbatu yang berlimpah dengan babi hutan dan rusa Wapiti. Pada saat makanan langka, kadang melakukan perjalanan melalui pinggiran desa dan ladang jerami. Harimau menghindari daerah salju tebal serta embun beku karena menyebabkan kehadiran harimau jadi mencolok. Ada bukti bahwa harimau Siberia menyeberang ke Alaska selama jembatan tanah Beringian selama Pleistosen. Ada kemungkinan bahwa harimau Siberia bisa diperkenalkan kembali ke Amerika Utara sebagai bagian dari rewilding Pleistosen.

5. Harimau Sumatra (Panthera tigris sumatrae, Pocock, 1929)
Harimau Sumatra (Panthera tigris sumatrae), Harimo atau Sumatran Tiger adalah subspesies harimau yang ditemukan di pulau Sumatra Indonesia. Pengujian genetika telah mengungkapkan adanya penanda genetik yang unik, yang mengisolasi harimau Sumatra dari semua subspesies daratan. Pada tahun 1998 terdapat 400-500 ekor Harimau Sumatra, namun jumlahnya terus menurun. Menurut RSPB Maret 2008 terdapat sekitar 300 Harimau Sumatra yang tersisa di alam liar Sumatra.
Harimau Sumatra jantan rata-rata panjang tubuhnya 2.50 m, dan berat 120,2 kg. Betinanya rata-rata sepanjang 2,134 m dan berat sekitar 100 kg).
Harimau Sumatra lebih lincah bergerak dengan cepat dan lincah di dalam hutan. Garis-garis pada tubuh rapat dibanding spesies harimau lain. Motif Harimau Sumatra merupakan adaptasi untuk kamuflase di habitat alami mereka pada rumput yang tinggi. Jantan, khususnya, memiliki penampilan yang lebih berjenggot dan maned di mana leher dan rambut pipi yang dikembangkan dengan baik.
Anyaman antara jari-jari kaki mereka, lebih membuka, memungkinkan harimau Sumatra untuk menjadi perenang yang sangat cepat. Ini akan memudahkan memburu mangsa yang berenang lebih lambat di dalam air.
Bintik-bintik putih pada bagian belakang telinga Harimau Sumatra disebut "titik mata" atau "titik predator." Bintik-bintik ini diyakini berfungsi sebagai mata palsu serta untuk membuatnya terlihat lebih besar untuk setiap predator yang mendekat dari belakang. Hal ini sangat membantu dalam menjaga anaknya aman.
Harimau Sumatra umumnya memangsa binatang yang lebih besar seperti kerbau rawa, tapir, dan rusa, juga hewan yang lebih kecil seperti unggas, monyet, dan ikan. Orangutan juga menjadi mangsa, kadang-kadang akan memangsa tikus dan mamalia kecil lainnya ketika mangsa yang lebih besar yang langka.
Analisis DNA konsisten dengan hipotesis bahwa Harimau sumatra terisolasi dari populasi harimau lain setelah kenaikan permukaan laut yang terjadi diantara zaman Pleistosen untuk Holosen (sekitar 12.000-6.000 tahun yang lalu). Dalam perjanjian dengan sejarah evolusi, Harimau Sumatra secara genetik terisolasi dari semua daratan harimau yang hidup, yang membentuk kelompok yang berbeda satu sama lain.
Harimau Sumatra hanya ditemukan di pulau Sumatra Indonesia di habitat hutan dataran rendah sampai sub-gunung dan hutan pegunungan, termasuk beberapa hutan lumut gambut. Menurut Pusat Informasi Tiger dan World Wildlife Fund tidak lebih dari 500 harimau yang tersisa di alam. Pulau Sumatra mengalami banyak pertumbuhan pertanian, yang mana berakibat berkurangnya habitat Harimau Sumatra. Sebanyak 400 Harimau Sumatra menghuni lima Taman Nasional. Populasi terbesar tinggal di Taman Nasional Kerinci Seblat dan Taman Nasional Gunung Leuser. Sedangkan 100 lainnya tinggal di daerah yang tidak dilindungi yang kemungkinan habitatnya akan segera hilang untuk lahan pertanian. Harimau yang hidup di daerah yang tidak dilindungi sangat rentan terhadap pembunuhan hewan ternak, bermasalah dengan penduduk desa serta ancaman dari pemburu liar.
Seperti yang pernah ditayangkan di National Geografi Channel, Harimau Sumatra dan Harimau Cina Selatan, saat ini telah mulai dikembangbiakkan dan dikembalikan ke alam bebas dimana lebih memudahkan untuk berkembang dan bertahan hidup, yaitu di alam Afrika. 

6. Harimau Malaya (Panthera tigris jacksoni)
Harimau Malaya (Panthera tigris jacksoni) atau Malayan Tiger adalah subspesies harimau yang ditemukan di bagian selatan dan tengah Semenanjung Malaysia. Klasifikasi baru muncul setelah studi oleh Luo SJ et al., dari Laboratorium Keanekaragaman Genom, bagian dari Amerika Serikat National Cancer Institute. Jumlah terakhir menunjukkan ada 600-800 ekor Harimau Malaya di alam liar, membuatnya menjadi subspesies harimau yang paling umum selain Harimau Bengal dan mungkin juga Harimau Indocina. Hal ini tetap merupakan subspesies yang sedang terancam punah.
Harimau Malaya, dan Harimau Sumatera, mungkin subspesies yang masih bertahan hidup dalam populasi terkecil. Pola garis yang mirip dengan harimau Indocina, berat rata-rata 120 kilogram untuk jantan dewasa dan betina 100 kg. Jantan Harimau Malaya memiliki ukuran tubuh sekitar 237 cm, panjang dari kepala ke ekor dan betina Harimau Malaya sekitar 200 cm panjangnya.
Harimau Malaya memangsa rusa, kijang, babi hutan dan serow. Di Taman Negara Harimau Malayan juga memangsa beruang dan gajah, bahkan manusia juga pernah menjadi mangsa. Kadang-kadang, ternak juga menjadi mangsa, namun harimau mengurangi jumlah babi hutan yang dapat menjadi hama yang serius di perkebunan dan lahan tanaman lainnya. 

Subspecies yang Diperkirakan Punah


1. Harimau Caspian (Panthera tigris virgata, Illiger, 1815)
Telah punah sekitar 1950an. Harimau Caspian ini pernah berkeliaran di kawasan hutan hujan dan padang rumput Afganistan, Iran, Mongolia, Turki, dan kawasan Asia tengah Russia.
Harimau Kaspia (Panthera tigris virgata), juga dikenal sebagai Turan Tiger dan Hyrcanian Tiger, adalah subspesies harimau yang telah direkam di alam liar sampai awal 1970-an, dan menghuni habitat hutan dan sungai di barat dan selatan laut Kaspia, dari Turki, Iran dan barat sampai Asia Tengah ke gurun Takla Makan Xinjiang, Cina.
Harimau Kaspia bersama dengan Harimau Siberia dan subspesies Harimau Bengal mewakili subspesies terbesar di antara yang terbesar yang pernah ada.
Tubuh Harimau Kaspia pada umumnya kurang lebih seukuran dari Harimau Siberia. Di Turkistan, harimau jantan lebih dari 2 m, meskipun pernah tercatat panjang tubuh mencapai 2.7 m. Benita lebih kecil, biasanya berkisar antara 1.6 -1.8 m. Berat maksimum 240 kg. Harimau Kaspia dari Turkistan pernah mencapai ukuran Harimau Siberia. Pada bulan Januari 1954, seekor Harimau Kaspia dibunuh di dekat sungai Sumbar Kopet-Dag memiliki panjang lebih dari Harimau Siberia.
Harimau Kaspia
di Kebun Binatang Berlin,
1899
Catatan sejarah menunjukkan bahwa penyebaran Harimau Kaspia di sekitar Laut Kaspia tidak tidak merata, dan sungai, alur sungai, dan tepi danau. Pada abad ke-19, mereka terdapat di sebelah tenggara ekstrim Kaukasus: di hutan perbukitan dan dataran rendah dari dataran rendah Talysh dan Lenkoran, dan di hutan dataran rendah Prishib, dari mana mereka pindah ke dataran timur Trans-Kaukasus, dan di kisaran Zangezur dari barat laut Iran; di Asia Tengah: di barat daya Turkmenia sepanjang Sungai Atrek dan anak sungainya, Sumbar dan sungai Chandyr, di bagian barat dan barat daya Kopet Dag-, di wilayah Ashkabad di kaki bagian utara; di Afghanistan sepanjang hulu Hari-Rud di Herat, dan di sepanjang hutan di hilir sungai; sekitar Tedzhen dan Murgap dan sepanjang Kushka dan Sungai Kashan, dalam Amu Darya-baskom sejauh Laut Aral, sepanjang Syr Darya-ke Lembah Ferghana sebagai sejauh Tashkent dan memacu barat Talas Alatau; sepanjang pantai seluruh Laut Aral, di sepanjang Sungai Chu dan ILI; sepanjang pantai selatan Balkash, dan utara ke selatan Pegunungan Altai.
Dalam mencari mangsa, Harimau Kaspia terpaksa berkeliaran secara luas dan mengikuti dari satu padang rumput ke padang rumput yang lain. Babi liar adalah mangsa utama mereka. Di wilayah Asia Tengah, rusa Bactrian dan rusa lain spesies mangsa yang penting selain dari babi liar, juga memangsa rusa merah Kaukasia, dan kijang Goitered di Iran, serigala, kucing hutan, belalang dan mamalia kecil lainnya di daerah sungai Amu Darya, dan Saiga, kuda liar, domba gunung di Zhana-Darya dan di sekitar Laut Aral, dan di Manchuria memangsa rusa Wapiti. Pada musim dingin, sering menyerang anjing dan ternak.
Di Irak Harimau Kaspia dilaporkan tewas dekat Mosul pada tahun 1887. Harimau terakhir diketahui di wilayah Causasus tewas pada tahun 1922 dekat Tbilisi, Georgia setelah menyerang ternak. Di Kazakhstan catatan terakhir dari Harimau Kaspia tercatat pada tahun 1948 di lingkungan Sungai ILI, benteng terakhir mereka di wilayah Danau Balkhash. Di Turkmenistan harimau terakhir dibunuh pada Januari 1954 di lembah Sungai Sumbar di Range Kopet-Dag. Di provinsi Golestan Iran salah satu dari harimau terakhir ditembak pada tahun 1953;. Pada tahun 1958 ada laporan penampakan Harimau Kaspia di pegunungan Tian Shan, Urumqi, Cina. 
Pemerintah Rusia telah membasmi harimau Kaspia selama program reklamasi besar di awal abad ke-20. Mereka menganggap tidak ada tempat bagi harimau dan memerintahkan pasukan Rusia untuk membasmi semua harimau di sekitar wilayah Laut Kaspia. Karena perburuan dan penggundulan hutan, Harimau Kaspia mundur dari dataran rendah yang subur dengan rentang berhutan, menuju daerah rawa-rawa di beberapa sungai besar, dan akhirnya, lebih dalam ke pegunungan, sampai akhirnya punah.
Pada tahun 1938, Tigrovaya Balka Taman Nasional dibuka di Tajikistan RSK untuk menyelamatkan hutan dan hewan langka, termasuk Harimau Kaspia, tapi itu tidak berhasil menyelamatkan populasi Harimau Kaspia. Harimau Kaspia terakhir terlihat ada pada tahun 1958.
Di Iran, Harimau Kaspia telah dilindungi sejak tahun 1957, dengan denda berat untuk penembakan. Pada awal 1970-an, ahli biologi dari Departemen Lingkungan Hidup Iran beberapa tahun untuk mencari harimau Kaspia di bidang uninhabitated hutan Kaspia, tetapi tidak menemukan bukti kehadiran mereka 
Ada klaim beberapa kali Harimau Kaspia terlihat, beberapa kali terjadi di Afghanistan, tanda [cetakan kaki harimau] telah dilaporkan, dan lain-lain datang dari daerah berhutan lebih terpencil Turkmenistan. Namun, para ahli telah tidak mampu menemukan bukti kuat untuk mendukung klaim ini dan penampakan terakhir mungkin setidaknya 30 tahun yang lalu. Ini diperkirakan bahwa mungkin penampakan jejak kaki sebenarnya bisa saja Macan Tutul Persia. Meskipun begitu sampai saat ini tetap masih ada alasan untuk percaya bahwa harimau Caspian masih hidup.

2. Harimau Jawa (Panthera tigris sondaica, Temminck, 1844)
Diperkirakan telah punah sekitar tahun 1972. Harimau Jawa berada di kawasan hutan hujan pulau Jawa, Indonesia.
Harimau JawaMacan Loreng atau Javan Tiger, berukuran paling kecil dibandingkan subspesies lain dari daratan Asia, tetapi masih lebih besar dari ukuran Harimau Bali. Jantan beratnya antara 100 dan 140 kg dengan panjang tubuh 200-245 cm. Betina lebih kecil dan berat rata-rata antara 75 dan 115 kg.
Hidung panjang dan sempit. Garis-garis pada tubuh biasanya panjang dan tipis dan sedikit lebih banyak daripada Harimau Sumatera.
Pada akhir abad ke-18, pulau Jawa masih dihuni Harimau Jawa dalam jumlah besar. Sampai tahun 1940, harimau mundur ke daerah pegunungan dan hutan terpencil. Sekitar tahun 1970, diketahui hanya hidup di kawasan Gunung Betiri, gunung tertinggi (1.192 meter (3.911 kaki)) di tenggara Jawa. Pada tahun 1972, area 500 km2 itu ditetapkan sebagai suaka margasatwa. Harimau terakhir yang terlihat di sana pada tahun 1976.
Harimau Jawa memangsa rusa, babi hutan, dan banteng liar, lebih sering pada unggas air dan reptil. Sampai Perang Dunia II harimau Jawa disimpan di beberapa kebun binatang Indonesia, tetapi ini ditutup selama perang. Setelah perang, Harimau Jawa sudah begitu langka dan jarang terlihat berkeliaran di hutan-hutan pulau Jawa.
Sekitar tahun 1850, orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan menganggap mereka ancaman. Harimau dan mangsa mereka diracuni di banyak tempat oleh penduduk dan habitat mereka dengan cepat berkurang akibat lahan pertanian penduduk untuk perkebunan jati, kopi dan karet.
Menurut kesaksian dari masyarakat di Jawa Barat mengatakan pernah bertemu dengan Harimau Jawa di gunung Salak Jawa Barat, tetapi tidak dapat dibuktikan kebenarannya, sehingga keberadaan Harimau Jawa sampai saat ini masih menjadi tanda tanya, apakah masih ada atau benar-benar sudah punah. 

3. Harimau Bali (Panthera tigris balica, Schwarz, 1912)
Telah resmi dinyatakan punah sekitar tahun 1937. Harimau Bali pernah berkeliaran di kawasan hutan hujan kepulauan Bali, Indonesia.
Harimau Bali (Panthera tigris balica) dalam nama setempat Samong atau Bali Tiger adalah subspesies harimau yang sudah punah dan pernah mendiami pulau Bali, Indonesia. Harimau ini adalah salah satu dari tiga subspesies harimau di Indonesia bersama dengan Harimau Jawa (juga diperkirakan telah punah) dan Harimau Sumatera (spesies terancam).
Harimau Bali ini adalah harimau terkecil dari ketiga subspesies harimau di Indonesia. Harimau terakhir ditembak pada tahun 1925, dan subspesies ini dinyatakan punah pada tanggal 27 September 1937. Harimau Bali ini punah karena kehilangan habitat, dan perburuan.
Harimau Bali adalah subspesies harimau terkecil dari Panthera tigris (Linnaeus, 1758). Bobotnya tidak melebihi 100 kg. Ukurannya adalah sebanding dengan ukuran Macan Tutul (Panthera pardus) dan hanya sekitar setengah ukuran Harimau Siberia (Panthera tigris altaica). Harimau Bali terlepas dari ukurannya yang kecil, dengan pola garis-garis yang sama padat, tapi mungkin lebih gelap. Harimau Bali memiliki bulu, singkat padat itu dari warna oranye gelap dan garis gelap dan lebih sedikit dari subspesies harimau lainnya. Garis-garis yang lebar dan cenderung untuk cabang keluar. Antara garis-garis muncul sesekali ada bintik-bintik hitam kecil. Area terang itu dari warna putih yang jelas dan subspesies ini memiliki bar yang tidak biasa di kepala. Tengkorak Harimau Bali dapat diidentifikasi karena perbedaan pada gigi dan tulang hidung, yang membedakannya dari subspesies lain.
Subspesies ini berada di pulau Bali Indonesia. Populasi harimau di Bali terisolasi dari yang di pulau Jawa setelah zaman es terakhir, ketika selat Bali memisahkan dua pulau.
Karena Bali adalah sebuah pulau kecil, populasi harimau di Bali yang harus memiliki makanan yang semakin menyusut akibat peningkatan pesat populasi manusia dan meningkatnya lahan pertanian menyebabkan deforestasi. Hal ini telah menyebabkan kerusakan dan fragmentasi habitat Harimau Bali. Pada awal abad ke-20, harimau mungkin selamat hanya di bagian barat pegunungan dan relatif jarang penduduknya pulau dan perburuan meningkat. Antara dua Perang Dunia Harimau Bali diburu tanpa pandang bulu dan pada akhir Perang Dunia II subspesies Harmau Bali diperkirakan telah lenyap sama sekali.
Harimau Bali terakhir tinggal di ujung utara-barat pulau Bali. Spesimen Harimau Bali dewasa terdokumentasi dengan baik, dibunuh di Sumbar Kima, Bali Barat, pada 27 September 1937 (Day, 1981).
Pada tahun 1952, seorang petugas kehutanan Belanda melaporkan melihat harimau Bali. Bahkan penampakan terus terjadi sampai tahun 1970-an. Satu penampakan di barat pulau Bali pada tahun 1970 dan seorang pekerja kehutanan Bali melaporkan lagi penampakan pada tahun 1972. Meskipun laporan-laporan positif penampakan Harimau Bali sering terjadi, tetapi sedikit kesempatan Harimau Bali akan ditemukan kembali, sebab daerah hutan yang tersisa di Bali tidak lagi memungkinkan untuk kehidupan harimau dan bertahan hidup.

4. Harimau Trinil (Panthera tigris trinilensis)
Harimau Trinil (Panthera tigris trinilensis) atau Trinil Tiger adalah fosil harimau yang berusia 1.2 juta tahun yang lalu. Harimau ini ditemukan di Trinil, Jawa, Indonesia. Fosil tersebut masuk ke dalam koleksi Dubois di Museum Sejarah Alam Nasional di Leiden, Belanda. Meskipun fosil tersebut ditemukan di Jawa, Harimau Trinil bukanlah nenek moyang langsung dari Harimau Jawa (Panthera tigris sondaica). Harimau Trinil diduga punah sekitar 50.000 tahun yang lalu.
Panthera tigris trinilensis

Family:      Felidae
Genus:      Panthera
Species:    Panthera tigris trinilensis








diolah dari:
- en.wikipedia.org
- http://eng.prehistoric-fauna.com
- planet-predator.blogspot.com
dan berbagai sumber

No comments:

Post a Comment

komentar anda...